Sudah dibaca 2174 kali

Sherina dan kedua adiknya

Sherina Salsabila (kiri) bersama kedua adiknya yang juga penulis yaitu Queen Aura (kanan) dan Princeyla Aughea (Foto: Dok. Sherina)

Rabu, 9 September 2015, saya membaca sebuah pengumuman di laman Kemendikbud mengenai penerima Penghargaan Kebudayaan 2015. Pada kategori Anak dan Remaja tertera nama Sherina Salsabila di urutan nomor 3 dari lima orang terdaftar. Saya senang, terharu, bercampur bangga. Pada pertengahan September mendatang, ia akan menerima penghargaan tersebut.

Sudah 4 tahun ini saya mengenal Sherina Salsabila. Itu diawali saat saya mewawancarainya pada acara Workshop Lomba Menulis Cerita di Bogor, Jawa Barat, Rabu, 10 Oktober 2012. Saya kemudian menulis hasil wawancara dan memuatnya di laman Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (dikdas.kemdiknas.go.id—laman itu kini tak bisa diakses) berjudul Pelangi untuk Jingga, Persembahan Sherina untuk Sahabat Tercinta.

Teringat dengan peristiwa itu, saya langsung menghubungi Sherina dan meminta wawancara. Saya menghubunginya lewat kotak surat (inbox) akun Facebook-nya—saya tak punya nomor teleponnya. Ia setuju. Karena saya sibuk di kantor dan dia pun pasti sibuk di sekolah (kini ia siswi SMA Negeri 67 Jakarta), saya menulis daftar pertanyaan lalu mengirimkannya ke surat elektronik (e-mail) Sherina.

Rabu malam ia kirim surel jawaban. Kamis pagi, 10 September 2015, saya menulis hasil wawancara itu ke dalam bentuk artikel berjudul Menulis Salah Satu Cara Melestarikan Budaya Indonesia dan memuatnya di laman Ditjen Pendidikan dasar dan Menengah Kemendikbud.

Namun, memang, tak semua jawabannya terangkum dalam tulisan itu. Agar tidak sia-sia, saya ingin memuat hasil wawancara utuh dengannya di blog ini. Saya meminta izinnya dan ia setuju. Berikut ini wawancara penuh saya dengan Sherina Salsabila ihwal dirinya yang menerima Penghargaan Kebudayaan Tahun 2015 dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Bagaimana perasaanmu mendapat Penghargaan Kebudayaan Tahun 2015 kategori Anak dan Remaja dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan?

Perasaan Sherina, sewaktu pertama kali, mendapat kabar tentang Penghargaan Kebudayaan

2015 ini, jujur saja, bingung! Karena sewaktu pemberitahuan sekitar awal Juni 2015 itu langsung mengabarkan kalau Sherina sebagai nominasi penerima Penghargaan, sekaligus meminta scan semua piagam dan foto karya yang telah terbit. Setelah mencari tahu kebenaran kabar itu baru kemudian Sherina mengirimkan semua data yang diminta. Tapi tetap masih penuh tanya sampai akhirnya, Tim dari Kemendikbud menelepon mengatakan mereka akan datang berkunjung ke rumah untuk verifikasi. Di sanalah, Sherina baru yakin, kalau Sherina adalah salah satu dari 5 anak Indonesia yang menerima Penghargaan Kebudayaan 2015, sebagai Tokoh Anak & Remaja yang berdedikasi pada kebudayaan. Dan, setelahnya tentu saja merasa sangat surprise, terharu dan bangga.

Menurutmu, apa yang membuat Kemendikbud memberi penghargaan tersebut kepadamu?

Setelah kedatangan Tim Kemendikbud saat verifikasi, dan mendapat penjelasan dari mereka tentang terpilihnya Sherina, dari sanalah Sherina baru tahu, kalau ternyata kecintaanku pada dunia literasi dan juga konsisten berkarya sampai saat ini, dalam dunia sastra, yang membuat Sherina terpilih sebagai salah satu anak penerima penghargaan pada tahun 2015 ini. Sebelumnya ada juga Abdurahman Faiz, anaknya sastrawati Helvy Tiana Rosa pada tahun 2009.

Selama ini kamu berkarya dengan menulis dan menerbitkan buku. Secara umum, nilai-nilai/pelajaran apa yang ingin kamu sampaikan kepada pembaca khususnya anak-anak Indonesia?

Hampir di setiap cerita yang Sherina tulis, baik di cerpen ataupun novel, semuanya memuat semangat persahabatan, kebaikan, kasih sayang, santun pada orangtua dan guru, berempati pada sesama, kejujuran, pantang menyerah dan bekerja keras, toleransi pada perbedaan, selalu ingat akan Tuhan. Sekalipun Sherina menulis di genre spooky/horror, nilai-nilai itu selalu ada di dalamnya. Bahkan ada beberapa cerpenku yang mengusung tema kebudayaan, seperti lenong Betawi, tari Randai dari Minangkabau, Adat Pela dari Maluku dan masih banyak lainnya.

Menurutmu, bagaimana memajukan dan mengembangkan kebudayaan Indonesia?

Kebudayaan Indonesia itu memajukan dan mengembangkannya seharusnya sudah menjadi kewajiban setiap rakyat Indonesia yang lahir, besar, tumbuh dan hidup di bumi pertiwi ini. Caranya dengan memulai dari diri sendiri, dari hal sederhana yang kita bisa. Seperti Sherina, yang berdarah Minang dan Palembang tapi tumbuh di Betawi. Aku dan keluarga tetap memakai bahasa Ibu, di rumah meski tidak setiap saat. Memakai Batik di acara yang dihadiri, mengenakan kebaya dan songket di acara khusus. Mempelajari cara memasak kuliner kita. Dan, masih banyak lagi hal-hal sederhana di keseharian yang bisa kita lakukan untuk memajukan dan mengembangkan kebudayaan Indonesia. Prinsipnya sih, mulailah dari diri sendiri, dan bangga akan hal yang kita lakukan.

Apa makna penghargaan ini bagimu?

Penghargaan Kebudayaan ini, buat Sherina maknanya sangat dalam. Ternyata kecintaanku pada aksara, membawaku pada sebuah penghargaan yang begitu luarbiasa, bahkan tidak pernah terpikirkan sebelumnya. Tapi penghargaan ini sekaligus juga membuatku untuk terus menulis, apapun profesi Sherina, saat dewasa kelak. Menuliskan segala hal yang akan membawa kebaikan dan manfaat buat semua yang membacanya. Dan, menulis adalah salah satu cara melestarikan budaya Indonesia.

Seperti kata Alm. Pramoedya Ananta Toer, orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian.

Adakah orang-orang yang turut mendukung dan memotivasimu dalam berkarya sehingga kamu terpilih sebagai penerima penghargaan kebudayaan tahun 2015?

Tentu saja keluarga adalah inspirasi terbesar Sherina dalam berkarya. Mama dan Papa yang selalu mendukung dan berdoa, dua adikku yang selalu memberi komentar atas semua karyaku dengan cara mereka. Juga Penerbit dan editor yang bersemangat menerbitkan karya-karya Sherina. Tentu juga semua Pembaca, yang selalu membeli dan membaca karyaku dan terkadang mereka anggap aku adalah role model-nya mereka, sehingga yang dulunya pembaca setia ada yang jadi Penulis juga.  Mereka semualah yang membuat Sherina termotivasi dan juga sekaligus sebagai sumber inspirasi.

Jika ada hal lain yang ingin disampaikan, silakan tuliskan!

Sebagai anak Indonesia yang pada tahun ini terpilih sebagai penerima Penghargaan Kebudayaan, yang juga berprofesi sebagai Penulis.

  • Sherina ingin pemerintah lebih memperhatikan lagi, tentang literasi kita.
  • Semoga semakin banyak lomba-lomba menulis yang didukung oleh Kemendikbud, dan kemudian dibukukan.
  • Meniadakan pajak penghasilan untuk royalty penjualan buku, atau menguranginya. Bayangkan saja, royalty buku penulis anak hanya berkisar 6% – 8% tapi potongan pajaknya 15% (yang punya NPWP) dan 30% (tanpa NPWP).
  • Harapan Sherina, semoga buku-buku bacaan mudah didapatkan oleh seluruh anak di negeri ini. Tentu saja dengan harga yang lebih terjangkau, anak-anak akan semakin mencintai buku.
  • Menjadikan membaca sebagai budaya.

 

BIODATA SINGKAT

 Nama Lengkap                        :           Sherina Salsabila

Tempat/Tanggal Lahir          :           Padang, 29 Oktober 2000

Alamat Rumah                        :           Komp. TVRI Poris B3/42 Pd Melati, Bekasi 17414

Sekolah                                     :           SMAN 67 Jakarta

E-mail                                       :           salsabilasherina@yahoo.co.id

Blog                                           :           www.supersherowll.tumblr.com

Pengalaman Organisasi        :           Ketua OSIS SMPN 180 Jakarta (2013/2014)

Moto Hidup                            :           Menjadi manusia yang bermanfaat dan berguna!

KARYA-KARYA

 Antologi

  1. Aku, Daun dan Sahabatku                              Erlangga For Kids, 2011
  2. 7 Pohon 7 Impian                                             Mizan, 2013
  3. Pelangi untuk Jingga                                       Kemendikbud, 2013
  4. Rindu Ayah                                                        Zettu, 2013
  5. Rindu Ibu                                                           Zettu, 2013
  6. Hadiah Kejujuran                                             Lintang Indiva, 2015
  7. Pemenang LMCLHI Perhutani 2015            Perhutani (dalam Proses)
  8. Semangat Khairani                                           Lintang Indiva (dalam proses)

Cerpen / Dongeng

  1. Sebatang Pohon Seri Agar Bumi Berseri      OganIlirEkspres, 2012
  2. Uli Si Ulat Baik Hati                                         Majalah SOCA, 2014
  3. Sebutir Telur Kejujuran                                   Lampung Post, 2014
  4. Bawang Putih & PR Bawang Merah              Sinar Harapan, 2014

Artikel

  1. Anak Negeri dan Sastra Indonesia                 Sinar Harapan, 2014

Novel Solo

  1. Petualangan Hati Jelajahi Pelangi                 Zettu, 2012
  2. My Best Friend Forever                                   Zettu, 2013
  3. Mami Kepo                                                         Zettu, 2013
  4. My Diary                                                             Zettu, 2013
  5. Big Brother                                                         Zettu, 2013
  6. Rumah Baca                                                       Zettu, 2013
  7. Berlibur Ke Rumah Nenek                              Zettu, 2013
  8. Kakek Penjaga Palang Kereta                         Zettu, 2013
  9. Cita-Cita Langit                                                 Zettu, 2013
  10. Love You Dad                                                     Zettu, 2013
  11. Cinderella & Snow White                                Zettu, 2014
  12. Legenda Ular Putih                                          Zettu, 2014
  13. Fairy, Putri Planet Searth                               Pelangi Indonesia, 2014
  14. Misteri Rumah No. 66                                     Noura Book, 2015
  15. Clown Terror                                                      Noura Book, 2015
  16. Hola, Meksiko                                                    Noura Book, 2015
  17. Kutukan Akik                                                      Noura Book, 2015
  18. 13                                                                           Grasindo, 2015
  19. Fraternity                                                             DAR!Mizan (dalam proses)
  20. Tumbal                                                                 Noura Book (dalam proses)

Komik

  1. Serial Raffa                                                           Sinar Harapan, dari 2014 sampai sekarang